Wali Kota Tanggapi Masukan DPRK pada Sidang Paripurna

Banda Aceh – DRPK Banda Aceh menggelar sidang paripurna dengan agenda penjelasan Wali Kota terhadap pandangan dewan terkait LKPJ tahun 2019.

Sidang paripurna ini berlangsung, Kamis (16/7/2020) yang dipimpin Wakil Ketua, Usman di gedung DPRK setempat.

Turut hadir Ketua DPRK, Farid Nyak Umar, Wakil Wali Kota, Zainal Arifin, Sekdakota Bahagia dan para Kepala SKPK jajaran Pemko Banda Aceh.

Dalam sidang paripurna ini, Aminullah menyampaikan secara detail poin-poin penjelasan menjawab usul, saran dan pendapat anggota dewan yang sebelumnya disampaikan pada sidang sebelumnya, Rabu lalu.

Menanggapi usulan yang disampaikan Royes Ruslan yang disampaikan mewakili Banggar, Aminullah menyampaikan penjelasan hingga 17 poin.

Dalam poin-poin tersebut, Wali Kota menjelaskan beberapa hal. Kata Aminullah, Pemko terus berupaya meningkatkan kinerja dalam pengelolaan keuangan daerah yang amanah, tertib dan akuntabel.

“Terhadap pengelolaan keuangan daerah Tahun Anggaran 2019 yang mendapat catatan dari BPK RI menyangkut dengan kepatuhan perundang-undangan dan Sistem Pengendalian Interen, menjadi komitmen kami untuk penyempurnaannya, atas rekomendasi dimaksud kami telah instruksikan Inspektorat untuk menindaklanjutinya segera dalam jangka waktu 60 (enam puluh) sejak LHP diterima,” jelas Wali Kota.

Terkait pembangunan Kawasan parkir di jalan T Nyak Makam dan Mr Moch Hasan, Wali Kota menjelaskan telah memerintahkan Kadis Perhubungan untuk memfungsikan kawasan parkir tersebut dengan maksimal guna memenuhi capaian PAD Kota Banda Aceh dari sektor perparkiran.

“Demikian juga halnya untuk penerapan tarif secara progresif pada kawasan tersebut, mengingat tingkat kebutuhan parkir tinggi tetapi lahannya terbatas, dengan Qanun perparkiran inisiatif DPRK yang sedang dibahas  nantinya diharapkan dapat mengakomodir penggunaan tarif parkir progresif ini,” jelas Aminullah.

Dilanjutkannya, penerapan tarif progresif  dapat diberlakukan pada kawasan tertentu saja seperti  pada Kawasan CBD  (Central  Business District) dan kawasan parkir khusus dengan tujuan untuk mengatasi kepadatan dan mengurangi kemacetan lalu lintas, dimana selama ini kendaraan yang terparkir dari pagi sampai dengan sore hari, sehingga pengguna jasa parkir lainnya dapat menempati lokasi parkir dan perputaran siklus perparkiran dapat terjadi dengan diterapkan tarif progresif tersebut.

Dijelaskannya juga, soal pembangunan drainase Gampong Sukadamai Kecamatan Lueng Bata untuk pengkoneksian saluran tidak dapat dilaksanakan pada Tahun 2020 ini karena keterbatasan anggaran akibat pandemi virus covid 19.

“Kebutuhan dana untuk penyelesaiannya akan direncanakan pada Tahun Anggaran 2021, yang merupakan salah-satu program prioritas yang bersumber dari dana Otsus untuk penyelesaian pembangunan drainase Gampong Sukadamai dan Gampong Blang Cut sehingga terkoneksi dan berfungsi dengan baik dan maksimal,” tambahnya.

Selain menjawab usul, saran dan pendapat dari Banggar, Wali Kota juga menyampaikan penjelasan terhadap usul dan masukan yang disampaikan dewan lainnya, yakni jawaban terhadap usul dan pendapat Musriadi Aswad dan Tuanku Muhammad.

Menanggapi usulan dan pendapat dilakukan kajian potensi pendapatan daerah yang komprehensif sehingga target pendapatan benar-benar diangka yang moderat. Ia mengatakan telah mengintruksikan kepada seluruh SKPD terkait untuk terus berupaya, berkreasi dan berinovasi dalam menggali potensi PAD Kota Banda Aceh secara maksimal.

Sementa untuk masukan dari Tuanku Muhammad, Aminullah juga menyampaikan penjelasan, diantaranya jawaban terhadap saran peningkatan alokasi anggaran untuk menunjang pelaksanaan Syari’at Islam.

“Saya sangat sependapat karena sejalan cita-cita yang telah dituangkan dalam visi kami, yaitu mewujudkan Kota Banda Aceh yang Gemilang dalam Bingkai Syari’ah,” ujar Wali Kota.

Menyangkut pendataan aset, Aminullah menjelaskan Pemko secara berkala dan berkelanjutan terus berupaya menyajikan data aset yang handal dan dapat diyakini kewajarannya, salah satunya pada tahun 2019 kita telah menuntaskan Sensus Barang Milik Daerah dan pemutakhiran Aplikasi Pengelolaan Barang Milik Daerah sesuai dengan dinamika perubahan regulasi.

Dalam hal optimalisasi PAD, ia menyebutkan Pemko berupaya memaksimalkan potensi pendapatan dari pemanfaatan aset daerah termasuk aset-aset yang telah ditetapkan penggunaannya sebagai fungsi pasar dibawah Dinas Koperasi, UKM dan Perdagangan. Adapun upaya yang telah dilakukan diantaranya telah merevisi penetapan tarif layanan pasar di bawah UPTD BLUD Pasar.

Apresiasi DPRK Terkait Inisiasi 5 Raqan

Dalam kesempatan ini, Pemko menyampaikan apresiasi kepada DPRK yang telah menginisiasi lahirnya lima Raqan.

Ucapan apresiasi dan terimakasih kepada pihak legislatif ini disampaikan Wakil Wali Kota, Zainal Arifin yang juga ikut hadir mendampingi Wali Kota.

“Terima kasih dan apresiasi yang setinggi tingginya kepada DPRK yang telah menginisiasi 5 Raqan pada tahun ini sebagaimana telah disampaikan pada rapat paripurna tanggal 25 Juni 2020 yang lalu,” ujar Wakil Wali Kota.

Adapun Rancangan Qanun dimaksud adalah:

1. Rancangan Qanun tentang Pelestarian dan Pengelolaan Cagar Budaya.

2. Rancangan Qanun tentang Pemilihan Keuchik Serentak Melalui e-Voting.

3. Rancangan Qanun tentang Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan.

4. Rancangan Qanun tentang Retribusi Pelayanan Parkir di Tepi Jalan Umum dan Tempat Khusus Parkir.

5. Rancangan Qanun tentang Penyelenggaraan Pembangunan Ketahanan Keluarga.

Setelah dipelajari, kata Wakil Wali Kota pada prinsipnya Pemko menyetujui dan mempunyai pandangan yang sama dengan pihak legislatif akan kebutuhan terhadap regulasi yang menjadi payung hukum penyelenggaraan kelima hal tersebut. Namun dalam kesempatan ini, Wakil Wali Kota juga menyampaikan beberapa masukan, saran dan pendapat terhadap kelima Rancangan Qanun tersebut.[]


SHARE: